Oleh Lidia Kelly

MELBOURNE (Reuters) – Australia berpegang pada rencana untuk mulai membuka kembali ke seluruh dunia hanya mulai pertengahan tahun depan, kata para pejabat pada Minggu, menolak tekanan yang meningkat untuk mengakhiri penutupan perbatasan internasional.

Pada Maret 2020, Australia menutup perbatasannya untuk non-warga negara dan non-penduduk dan sejak itu hanya mengizinkan kedatangan internasional terbatas, terutama warga negara yang kembali dari luar negeri.

“Sepanjang jalan kami akan dipandu oleh nasihat medis,” kata Perdana Menteri Scott Morrison pada briefing yang disiarkan televisi. “Kami akan dipandu oleh nasihat ekonomi.”

Sebelumnya pada hari itu, Bendahara Josh Frydenberg mengatakan kepada Australian Broadcasting Corp (ABC) bahwa nasihat medis untuk menutup perbatasan telah ‘membantu kami dengan sangat baik melalui krisis ini’.

Penutupan perbatasan Australia, dikombinasikan dengan penguncian sekejap, pelacakan kontak yang cepat, dan kepatuhan kesehatan masyarakat telah menempatkan langkah-langkah pengendaliannya di antara yang paling efektif di dunia. Overall infeksi sekitar 29.700, dengan 910 kematian.

Tetapi rencana pembukaan kembali perbatasan yang diumumkan minggu ini telah memicu kritik dari bisnis dan industri, serta politisi di Partai Liberal Morrison.

“Seperti banyak tindakan lainnya, penutupan perbatasan internasional memiliki tempat sementara, tetapi tidak berkelanjutan dan akan mengubah kami menjadi pos pertapa,” kata surat kabar Sunday Age mengutip Tim Wilson, anggota parlemen Partai Liberal dari Melbourne, mengatakan.

Surat kabar itu juga menerbitkan rekaman dari Kepala Petugas Kesehatan Victoria, Brett Sutton, salah satu arsitek penguncian yang sulit dan sukses selama 111 hari di Melbourne tahun lalu.

Sutton menyarankan bahwa Australia harus mulai memikirkan tentang strategi pembukaan kembali setelah cakupan vaksinasi tinggi.

Anggaran pemerintah yang diumumkan minggu ini memperkirakan vaksinasi pada akhir tahun untuk semua warga Australia yang bersedia.

Penutupan perbatasan telah membuat banyak warga Australia terdampar di luar negeri. Angka pemerintah menunjukkan bahwa sekitar 9.000 warga Australia di India telah mendaftarkan permintaan untuk pulang.

Pada hari Sabtu, penerbangan repatriasi pertama dari New Delhi setelah larangan kontroversial Australia untuk perjalanan dari India tiba setengah kosong di kota utara Darwin, karena banyak orang yang berencana untuk bepergian ditolak naik setelah dinyatakan positif terkena virus.

Morrison membela persyaratan pengujian.

“Saya telah melihat saran dari orang lain yang tampaknya berpikir bahwa kami dapat menempatkan orang yang telah dites positif COVID di pesawat dan membawanya ke Australia,” katanya kepada wartawan.

“Itu tidak masuk akal.”

($ 1 = 1,2867 dolar Australia)

(Pelaporan oleh Lidia Kelly; Penyuntingan oleh Christopher Cushing dan Clarence Fernandez)



Source link

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *